Saturday, 2 September 2017

It Had To Be Us - Chapter Two

You can read the first chapter here


It Had To Be Us
Written by: Uik and Kenya



Chapter Two


Kharisma

            Weekend kali ini harus gue awali dengan dering alarm dan erangan malas gue. Kalau bukan karena ancaman ngulang ospek tahun depan, nggak bakal gue ngerelain pagi gue demi puncak ospek yang nggak penting ini. Oke, selain dapet sertifikat buat syarat kelulusan, gue rasa apa yang dikasih di ospek nggak akan ngaruh ke kehidupan lo.
            Hari pertama ospek, gue udah kena samber panitia gara-gara nggak pake atribut ospek. Atribut ospek buat apalagi coba fungsinya? Cuma ngabisin tenaga dan nambah sampah. Hari kedua ospek, gue telat. Jam 12 gue baru dateng dan dengan santainya duduk di deretan maba yang tanpa dosa itu.
            “Heh kamu yang kayak preman! Baru dateng sekarang? Dari mana aja woi! Ini jam berapa?” Gue  liat ke arah lain pura-pura nggak denger aja. Yaelah, udah bagus gue dateng ospek. SMA aja gue nggak pernah masuk.
            “Sekarang kamu yang barusan dateng maju ke depan!”  Dengan plototan semua panitia dan tatapan takut para maba, gue terpaksa maju ke depan podium. Gue disuruh orasi kali ya.
            “Coba sekarang kamu jelasin kenapa kamu terlambat dan kasih alasan kenapa kita harus toleransi keterlambatan kamu.”
            “Ehem, oke. Hai, nama gue Kharisma. Kenapa nama gue Kharisma? Karena nggak ada orang yang bisa ngalahin pesona gue. Gue perlu ngomong apa lagi ni?” Kata gue sambil liat ke arah panitia.
            “Oh ya, gue telat karena bangun kesiangan. Gua males aja ikut ospek. Gue nggak merasa kalo ikut ini gue akan menjadi orang yang lebih baik. Gue yakin bakal jadi orang yang lebih sukses dari semua panitia yang ada di sini tanpa gue harus ikut ospek. Itu aja sih. Salam, Kharisma, fakultas seni jurusan musik.” Setelah gue selesai ngomong, gue langsung turun dari podium. Tatapan nggak percaya maba mengiringi jalan gue sampe ke kursi. Bahkan panitia ospek kayaknya nggak sempet buat marahin gue karena saking kagetnya. Selesai ospek hari kedua, gue langsung dipanggil sama ketua panitia ospek.
            “Halo, Kharisma, orang paling mempesona di kampus ini. Bisa ngomong  sebentar?”
            “Ralat, paling mempesona. Nggak cuma di kampus ini.”
            “Oke Kharisma orang yang paling mempesona. Gue mau ngomong bentar sama lo, bisa?”
            Dari percakapan gue dengan si ketua panitia tersimpulkan bahwa gue harus dateng on time waktu puncak ospek, kalau nggak gue harus ngulang ospek tahun depan. Ospek tahun depan? Gila aja, yang ada ospek bakal jadi hal yang paling gue benci. Dan satu lagi, gue harus nunjukkin kalau gue emang orang paling mempesona waktu final festival nanti malem. Jadi di sinilah gue sekarang, jam 6 pagi di kampus tercinta.
            “Gimana, Mak? Udah siap menunjukkan pesona lo ntar malem?”
Gue noleh ke arah suara cowok bernada rendah dari belakang gue dan menemukan sosok yang sangat gue kenal dari SMA.
            “Eh, Bang Rian! Apaan sih bang, nggak penting banget ni acara.”
            “Elo kan emang jago, biar deh semua orang tau kalo elo emang mempesona.”
            “Yaudahlah bang, undang aja semua orang nonton gue ntar malem. Gue tunjukkin.”
            “Yoi siap. Good luck ya bro. Gue kesana dulu.”
            Sebenernya ospek di kampus gue nggak seberat kampus lain. Ini aja hari terakhir cuma buat persiapan final festival. Tapi tetep aja setan malas di dalam gue menolak mengorbankan pagi gue. Sekitar jam 4, jadwal gladi bersih mulai. Lagi-lagi gue males harus gladi. Ntar pesona gue keburu bocor dong sama yang udah nonton?
            Akhirnya, setelah satu hari yang panjang final festival dimulai. Gue dapet “kehormatan” buat ngisi pembukaan dan sekarang siap-siap buat ke backstage. Waktu gue udah hampir sampe di backstage, gue liat Bang Rian lari ke arah gue sambil pegang rundown acara. Secara dia yang pegang acara final festival ini.
            “Kenapa, Bang? Buru-buru gitu?”
            “Mak, elo dah siap? Jadi perform pake gitar?”
            “Jadi lah, Bang. Gue udah siap ni bawa gitar kesayangan gue.”
            “Jadi gini, Mak, sorry banget. Kayaknya elo harus nyiapin penampilan lain. Ada masalah sama tuning gitar di bagian sound-nya.”
            Gue cuma bisa melongo denger penjelasan dari Bang Rian.
“Gue nggak salah denger nih, Bang? Ini gue 15 menit lagi tampil lho.”
“Gue juga baru dikasih tau sama soundman-nya. Gimana? Elo bisa kan? Gue tau elo jago, semua instrumental musik ada di backstage. Elo tinggal pilih aja.”
“Bang, ini gue tampil suruhan kalian. Ada masalah gini gue tetep harus tampil?”
“Elo mau ngulang ospek? Ya terserah sih.”
“Eh eh, udah mau mulai nih, Bang, yuk ke backstage,” kata gue mengalihkan topik sambil nyeret Bang Rian. Nggak ada lagi di kamus gue: ngulang ospek.
Di backstage, nggak ada yang menarik perhatian gue selain piano klasik di pinggir panggung. Gue yang anak musik ini emang kurang lebih bisa main semua instrument, dan tuts piano adalah yang pertama kali jari gue sentuh waktu umur 6 tahun. Tapi udah 3 tahun gue nggak pegang piano, bahkan seakrang tiap kali liat piano klasik gue rasanya pengen ngehancurin piano itu berkeping-keping. Gue udah nggak bisa mikir lurus lagi waktu Bang Rian udah ndorong gue ke panggung.
“Karma! Your time. Go!”
Gue jadi orang linglung yang mau nggak mau harus ke arah piano di panggung. Hitam putih tuts piano membutakan mata gue. Gue cuma bisa duduk dan nutup mata gue. Dan tiba-tiba aja jari-jari gue menari di tuts piano. Gue nggak tahu lagi, gue main seadanya. Entah kenapa cuma nada-nada minor yang keluar dari dentingan piano ini. Habislah pesona gue. Waktu gue udah selesai nyampein apa yang ada di hati gue, gue langsung buka mata dan nafas gue memburu. Satu-satunya hal yang gue inget adalah suara meriah tepuk tangan penonton, kemudian crew panggung narik gue ke backstage karena saking linglungnya diri gue di panggung.
“Karma! Well done! Kok lo nggak pernah bilang ke gue kalo elo sejago ini main piano?” Bang Rian berdiri di depan gue sambil nepuk-nepuk bahu gue. “Mak? Karma? Hello?” Bang Rian melambai-lambaikan tangannya di depan muka gue yang masih melongo.
“Eh, bang. Sorry, sorry. Gimana tadi?” Gue akhirnya kembali fokus oleh panggilan khusus Bang Rian buat gue, Karma.
“Elo harus ikut Hari Seni besok. Elo bakal jadi satu-satunya maba yang ikut partisipasi. Oke banget kan?”
“Eh kok gue bang? Gue males ah ikut begituan.”
“Nggak, elo harus ikut. Ini perintah abang lo. Nah, mending sekarang elo kenalan sama partner lo besok,” kata Bang Rian sambil narik tangan gue. Gue masih bingung banget ini mau diapain sama dia.
“Hah? Bang Rian!”
Bang Rian ternyata ngajak gue ke deretan penonon VIP, ada satu cewek di sana yang lagi ngomong sama Bang Rian. Cewek berambut pendek se-bahu yang dibiarkannya tergerai, kaos putih polos yang agak longgar, dipadukan dengan ripped jeans serta sepatu Converse High hitam.
“Woi, Karma! Kok ngelamun? Sini gue kenalin sama temen gue.” Lagi-lagi ketauan begonya gue hari ini saking banyak ngelamunnya.
“Oi, Bang. Gimana?” Gue berlari kecil ke arah Bang Rian.
“Ini kenalin, Rera. Partner lo besok waktu Hari Seni.”
“Oh halo, gue Kharima.” Gue mengulurkan tangan gue ke aarah cewek ini dan disambut dengan jabatan tangan yang mantap untuk ukuran cewek.
“Hai,” kata Rera sambil tersenyum kecil.
“Nah! Udah pada kenal kan? Oke gue tinggal ya, Ra, masih banyak urusan nih. Dah ya, Mak! Elo keren banget hari ini, adek kebanggaan gue,” teriak Bang Rian sambil ngacir gitu aja. 

Oke, dua hal yang gue tau hari ini, pesona gue ternyata emang oke, sampe Bang Rian yang jauh lebih jago dari gue mengakui itu. Dan walaupun gue jago, piano masih menjadi instrumen musik yang gue benci.

1 comment: